Radesya

"Ingin jadi mentari berharap bisa menerangi"

Toilet

Kawan….. dahulu kala…. halah.. koq lebay ya… pokoknya ada sebuah cerita tolol yang sangat sangat tolol, pokoknya tolol tingkat delapan , ini tingkat paling tinggi dech, dan semoga kalian tidak ada yang mengalami hal ini. Ok… langsung aja kita molai ceritanya dech…

Hari itu, mamaku menyuruhku mandi, sampai aku dirayu-rayu segala gitu padahal emang males mandi sebenernya, trus habis itu meluncur ke suatu tempat, dan di tempat itulah penyiksaan dimolai. Bukan penyiksaan yang seperti di sinetron-sinetron Indo loh… ini jenis penyiksaan yang lain…,  langsung aja aku sebutin bentuk penyiksaan apa aja yang aku terima :

Pertama: dikasih bedak, trus pake warna-warni gitu dech, dah gitu mesti pake bulu mata anti badai halah padahal bulu mataku ini dah anti petir loh:mrgreen: tau gag rasanya kaya apa tuh, rasanya pengen nutup mata terus, coz terasa beda

Kedua: rambut ditarik-tarik, diputer-puter, pokoqna dibikin sakit kepala gitu dech, pake sanggul gt

Ketiga: pake kebaya, sama kain panjang, trus diperut itu mesti pake korset, pokoqna biar perut terlihat langsing, rata, padahal perut aku dah langsing, jadi kalau nafas terasa satu-satu, gag enak banget dech pokoqnya, secara aku suka pake baju yang longgar. Dah gitu kain panjang, tau kan? Kalau jalan mesti kayak siput gitu, pelan-pelan, coz gag bisa melangkahkan kaki dengan lebar. Padahal aku dah terbiasa pakai jeans.

Keempat: mesti pake sepatu hak tinggi, mungkin sekitar 7cm, padahal aku ini dah lumayan tinggi loh…, duh… ini yang paling berat, takut jatoh, secara aku seringna pakai sepatu tanpa hak gitu. Dalam hati dah mohon-mohon sama Allah agar gag jatoh.

Kenapa aku mau dibikin kayak ondel-ondel gitu? Ini semua demi sodara…, mamaku juga pake kebaya, sodara-sodara yang lain juga gitu. Jadi aku gag bisa protes kawan…. menerima dengan berat hati sebenernya, tapi karena demi sodara, berusaha ikhlas dech…. trus apa hubungannya ma judul aku yang TOILET itu?, ok…. lanjut lagi ceritanya…

Setelah berkebaya itu, kami menuju hotel A, kalian semua pasti dah ngerti aku jadi apa nich… nah pas disana tuh ketemu sama sodara-sodara yang lain…., kami dah seperti anak panti karena pakai kebaya yang sama, baik model sama warna gitu. Meski semua adalah sodara, karena kami jarang ketemu, jadi cuma beberapa yang aku kenal. Aku cuma senyum aja kalau disapa, untung aja ada sepupu yang deket ama aku, jadi lumayan buat temen ngobrol. Kami saling ketawa, merhatiin tamu-tamu yang dateng. Trus saling basa-basi yang bener-bener basi gitu, “duh anak jeng A ya… koq sudah perawan gini ya, cantik lagi…”, ya pokoqnya gitu-gitu dech….

*******

Kawan…., inilah kemalanganku yang paling malang, lebih malang dari kota malang pokoqna… lebay pas acara sedang dimulai, awalnya biasa-biasa saja…., aku masih bisa senyum-senyum dengan ramah, tapi mendadak, dengan tiba-tiba, seperti kena terjangan badai… perutku sakit banget, melilit-lilit tanpa permisi, mulas, seperti diremas-remas, diputar-putar, dipelintir-pelintir, dibanting-banting kayak baju dalam mesin cuci….. dalam hati cuma bilang… masyaallah…., gawat, gawat…. kayakna salah makan, coz perutku agak sensi….

Nah yang tadinya senyumku terlihat manis, nich jadina bukan senyum manis lagi, tapi senyum meringis hampir nangis…., tapi kawan… aku masih bertahan, coz acara sedang dimulai…., dan aku sedang berada dalam acara ini…, tapi….. rasanya kemampuan pancainderaku mulai menyusut, mataku mulai berkunang-kunang, aku tak bisa melihat dengan jelas, keringat mulai berjatuhan….

Satu menit…… dua menit…… tiga menit……..

Pendengaranku mulai menurun, aku tak bisa lagi mendengar dengan jelas…. yang ada cuma sakit banget… mules banget…., tapi kawan…. aku masih berusaha bertahan

Empat menit….. lima menit….. enam menit……..

Akhirnya aku beneran gag tahan lagi, aku hampir tak bisa bicara, karena kemampuan suaraku juga telah menurun sepenuhnya, bahkan saat sepupuku bilang “kamu kenapa?” aku tak mampu menjawabnya.

Tujuh menit….. delapan menit…..

Rasanya sudah beneran gag tahan dan…. toi…let…. mana to..ilet….? sambil melepaskan diri dari kerumunan acara, aku berjalan tersaruk-saruk dengan sepatu hak tinggi (dalam hati, dasar sepatu…si***n!) dan kain panjang…., dengan pertahanan yang beneran menipis,tanpa pedulikan kanan kiri,  aku lepas sepatu dan mengankat kain panjangku,  berlari menuju toilet….

15menit 20detik kemudian…………..

Dan tiba-tiba….. sungguh ajaib kawan….. toilet sudah seperti surga bagiku…, begitu indah, begitu menawan…. karena dalam toilet aku menemukan ragaku kembali…. seluruh kemampuan pancainderaku kembali normal, aku bisa melihat dengan jelas, jantungku mulai berdetak berirama, pendengaranku juga telah kembali, suara juga…. legaaaaaaaaaaaaa………….plong bangetttttttt

Eit!!!!! Tiba-tiba aku tersadar….. rasa malu ini…… duhhhhhhh….. mau ditaruh dimana mukaku ini kawan….., aku ngebayangin semua orang menatapku saat aku berlari seperti orang kalap, telanjang kaki, dengan tangan kanan menenteng sepatu, tangan kiri memegang kain panjangku….., duhhhhh Allah….. jangan lagi dech kayak gini….. malu banget…..!!!!

Setelah semua berakhir, selama perjalanan pulang, aku jadi bahan tertawaan dan ledekan…. ahhhhhh…..x_x

4 Comments

  1. haha. pernah juga dulu jadi pager bagus & bagian terima tamu saat resepsi nikah. untungnya gak pernah mengalami insiden yang kayak Rara alami😛

    • kaga usah ngalamin dech kak…

  2. disaat- saat tertentu memang toilet berasa surga. hehe

    fotonya gag di aplod neng?😀

    • iya, bener tuh….

      malu kak….🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: